RSS

Lelaki yang Mengkhianati Ibu (cerpen Susialine Adelia)

03 Des

Lelaki yang Mengkhianati Ibu

(karya Susialine Adelia)


Seperti biasa, Ibu sudah berdandan cantik ketika menemani dan meladeni kami sarapan. Sambil berangkat ke kantor (Ibu pegawai negeri di Taman Budaya) dia akan mengantar kami semua ke sekolah. Sementara Ayah meneruskan mimpinya karena menjelang pagi baru pulang. Apalagi mendekati pentas (Ayah aktor sebuah grup teater ternama di kotaku dan biasanya ia menjadi pemain utama). Tetapi meski malam tak ada latihan, Ayah tak pernah bangun pagi. Begitu setiap hari. Jadi kami tak pernah bertanya kenapa Ayah tidak ikut sarapan, atau merasa kehilangan.
Belum selesai sarapan Ayah muncul dari ruang depan. Seperti biasa wajahnya nampak kuyu, lelah dan ngantuk. Baru aku tahu bahwa ternyata Ayah baru pulang.
“Halo semuanya,” Ayah menyapa tanpa mendekati dan mengecup kening kami.

“Nggak sarapan sekalian?” Ibu bertanya.
“Nggak, nanti saja,” dan Ayah pun berlalu masuk ke kamarnya.
Kulihat Ibu menghela napas sambil memandang Ayah yang berlalu. Sesaat aku berhenti menyuap, memperhatikan Ibu.

“Kenapa? Selesaikan sarapannya,” merasa kuperhatikan, Ibu menegurku.
Aku menggeleng dan cepat-cepat menyuapkan nasi ke mulutku.
***
Tiga hari Ayah tak pulang. Kutanya pada Ibu, katanya Ayah sibuk. Hari pementasasan sudah sangat dekat. Tetapi bukankah dia pentas di dalam kota? Kenapa sampai tak sempat pulang? Ada istri dan anak-anaknya di rumah yang menunggu. Perjalanan pulang banyak memakan waktu sementara Ayah butuh cukup istirahat. Ibu coba menghiburku.
Sorenya Ayah pulang dengan wajah berbinar dan segar.

“Apa kabar sayangku?” sapanya sambil mengecup keningku.
“Kok nggak pulang-pulang, Yah?” aku bertanya.

“Ayah kerja keras, jadi harus hemat tenaga,” jawabnya sambil merangkul pundakku. Lalu kusandarkan kepalaku di pinggangnya. “Nanti malam ikut ya, udah mulai run through.”

“Tapi jangan ajari dia pulang pagi, ya,” kata Ibu sambil menyiapkan kopi untuk Ayah.
“Oh jelas, kita akan pulang siang,” jawab Ayah, melirikku sambil tersenyum. Kami bertiga pun tertawa.

Menjelang senja kami berangkat.
“Berapa lama kita nggak jalan-jalan berdua?” Ayah bertanya setengah pada dirinya sendiri.

“Hampir satu semester, Yah. Ayah sih sibuk teruusss,” aku berlagak merajuk.
Ayah mengacak rambutku sambil tertawa, “Memang kamu nggak? Rapat ini, pelatihan itu, hmm?”

Kami berdua tertawa.
“Eh, Ayah kok tambah genit sih sekarang?” tiba-tiba aku berkomentar.

“Apa?” tanya Ayah.
“Tiap keluar rapi dan wangi terus gitu,” tambahku.

“Lho, memang nggak bangga punya Ayah ganteng dan wangi?”
Kami tiba di tempat pertunjukan saat para kru masih membereskan panggung, sementara beberapa pemain memainkan adegan mereka di sela-sela kru yang sedang merampungkan pekerjaannya.

Ayah meninggalkanku di deretan depan kursi penonton. Dia datangi seorang perempuan yang sedang memberi instruksi pada peñata lampu. Mereka berbicara sebentar. Lalu Ayah berjalan ke arahku diikuti perempuan itu.

“Sayang, kenalkan ini sutradara Ayah.”
Perempuan itu mengulurkan tangan sambil menyebutkan namanya, “Tati.”

“Citta,” kataku menyambut uluran tangannya.
Tante Tati meraih sebuah kursi dan meletakkannya di depanku. Kami ngobrol berdua sementara Ayah meninggalkan kami menyiapkan pementasannya. Tak lama, Tante Tati meninggalkanku, kembali pada pekerjaannya.

Aku tetap duduk di kursiku, mengamati kesibukan orang-orang itu. Sebagian besar di antara mereka sudah kukenal. Maka kulambaikan tangan ketika kebetulan mereka menoleh ke arahku.
***
Berhari-hari Ayah tak pulang lagi. Padahal pementasan sudah selesai.
“Mungkin masih menyelesaikan sisa pekerjaan kemarin,” jawab Ibu sambil mengusap keringat adik bungsuku. Sekalipun jawaban Ibu tak masuk akal, aku tak membantahnya.

“Ibu bertengkar sama Ayah?” aku memberanikan diri bertanya.
Tersenyum sambil menggelengkan kepala. Hanya itu jawaban Ibu. Melihatku yang tak juga beranjak dari ranjangnya, Ibu pun bangkit setelah memastikan si bungsu terlelap.

“Sudah selesai belajar?”
Pertanyaan yang lucu. “Kok kayak nanyain Tres yang masih SD aja.”

Tampak Ibu agak gugup, tetapi segera ditutupnya kegugupan itu. “Memang kalau udah kuliah nggak perlu belajar?”
Berdua diam.

“Kenapa?” Ibu bertanya.
“Citta yang mestinya tanya, Ayah dan Ibu kenapa,” jawabku.
Kudengar desah napas Ibu. Panjang. Diraihnya tanganku dan diletakkan di pangkuannya. “Dua bulan lagi kamu ulang tahun kan. Umurmu akan genap dua puluh dua,” berhenti sejenak, menatapku. “Berarti kamu sudah dewasa, sudah tidak harus dibimbing Ayah dan Ibu lagi. Bahkan sudah bisa membantu kami membimbing dua adikmu.”

“Maksud Ibu?” aku mengerutkan dahi.
“Tentunya kamu tidak akan terlalu terganggu jika Ayah dan Ibu tidak bersama lagi,” kata Ibu lirih tanpa melihatku. Suaranya bergetar.

“Ibu dan Ayah mau pisah?” Pertanyaan yang kuharap tidak diiyakan oleh Ibu. Tetapi keliru. Ibu mengangguk dengan berat. Berat sekali. Seketika kepalaku terasa pening.
“Ibu mau bercerai?” ulangku sekali lagi.
***
Enam tahun berikutnya. Seorang laki-laki duduk di depanku. Tertunduk layu.
“Aku yang mengajarimu berpikir dan bersikap. Tapi sekarang tak kutemukan apa yang kuajarkan dulu,” katanya pelan sambil menerawang ke luar jendela.

“Sama. Aku juga tidak menemukan hal yang membuatku kagum dulu,” jawabku, juga dengan perlahan.
“Kau tak pernah memaafkan aku,” katanya lagi.
“Maafku tak akan menghapus luka kami,” jawabku sambil menangkupkan kedua tangan ke mukaku.

Kepalaku tiba-tiba terasa berat begitu teringat masa itu. Teringat Ibu. Sekuat tenaga dia berusaha tabah menghadapi perpisahannya dengan Ayah. Tetapi tak sesederhana itu. Pasca perceraian, Ibu seorang diri harus menanggung hutang Ayah atas namanya. Hutang untuk proses kesenian yang kemudian justru mempertemukan Ayah dengan Tati. Ironis sekali. Ibu pun menjual rumah yang kami tempati, mengajukan pensiun dini lalu membawa kami hijrah ke kota kecil ini. Terlalu banyak luka di kota besar dulu.

Sejak itu hampir tak pernah kudengar berita tentang Ayah. Kota kecil ini terlalu damai untuk mengenangkan cerita lama. Lagi pula kami harus berjuang keras merintis kehidupan di sini dan memikirkan Ibu yang ternyata mengidap kanker payudara.

“Tidakkah penyesalan dan rasa berdosa cukup untuk menebus kesalahanku?” laki-laki itu bertanya lagi.
“Tetap saja kehidupan kami tak kembali,” terasa mataku mulai basah.

“Maaf,” seorang perempuan muda masuk, mengulurkan secarik kertas dengan tangannya yang tak sempurna dan segera keluar lagi.
“Pulanglah,” kataku setelah membaca pesan yang tertera, “Aku ditunggu rapat. Ibu tak akan menemuimu.”

Laki-laki itu memandangku. Kecewa, sedih, geram, dan entah apa lagi tampak di matanya. Tapi aku tak begitu peduli. Dia mengangguk lalu bangkit. “Aku masih berharap menjadi walimu di pernikahan nanti,” katanya.

“Entahlah. Membayangkan pun aku tak berani.”
Dengan lunglai, dia berjalan ke pintu. Sebelum dia menarik pegangangnya, aku memanggil.

“Yah…”
Laki-laki itu menoleh. Tersenyum. Aku hendak mengatakan sesuatu padanya, tetapi tak mampu. Maka hanya anggukan yang kuberikan untuk mengantarnya pergi.

Dalam hati aku berjanji, nanti malam akan kutulis surat untuk laki-laki itu. Isinya: Aku berterima kasih telah dibimbingnya menjadi pribadi yang percaya diri, sehingga menemukan jalan untuk berani mengajak orang lain menempatkan diri sejajar dengan kami dan bukan justru mengasihani. Satu hal yang tak pernah diajarkannya adalah menerima kehilangan. Baru belakangan almarhumah Ibu mengajarkannya padaku. Aku bangkit. Meraih kruk yang kusandarkan di samping kursi. Tentunya teman-teman terlalu lama menanti. ***

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Desember 3, 2010 in Kumpulan Cerpen

 

Tag:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: