RSS

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck (novel HAMKA)

09 Des

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck


Pengarang                   : HAMKA

Penerbit                       : Dinas Penerbitan Balai Pustaka Jakarta –                               1957

Cetakan                       : Keenam

Tebal                           : 200 halaman

Pelaku Utama              : Zainuddin dan Hayati

Sinopsis


Buku ini mengisahkan kisah percintaan antara Zainuddin dan Hayati. Zainuddin merupakan anak kacukan orang Minangkabau dan Mengkasar. Di kalangan orang Mengkasar dia dianggap orang Minangkabau manakala di kalangan orang Minangkabau dia dianggap sebagai orang Mengkasar. Dirinya sentiasa dianggap sebagai orang asing di samping tidak mempunyai keluarga.

Hayati pula dari keturunan Minangkabau. Mereka berdua bercinta tetapi hajat untuk berkahwin tak kesampapaian memandangkan orang Minangkabau amat berpegang kepada adat mereka.

Hayati akhirnya berkahwin dengan Aziz, abang bagi kawan karibnya Khadijah. Aziz bukanlah orang yang begitu baik pada hakikatnya. Zainuddin pula jatuh sakit akibat kecewa dalam percintaan.

Namun, Zainuddin berjaya menjadi penulis terkenal dengan memaparkan karya yang berpandukan kisah hidupnya sendiri. Aziz dan Hayati pada suatu hari terpaksa menumpang di rumah Zainuddin setelah kehabisan harta.

Aziz akhirnya meniggalkan Hayati dengan harapan Hayati dapat bersama Zainuddin semula. Tetapi Zainuddin menolak untuk menerima Hayati demi membalas dendamnya terhadap Hayati.

Hayati bertolak pulang dengan perasaan sedih menaiki kapal bernama Van Der Wijck. Kapal tersebut tenggelam dalam perjalanan tetapi Hayati berjaya diselamatkan. Dia meninggal setelah Zainuddin mengajarkannya mengucap kalimah syahadah. Zainuddin juga meniggal tidak lama kemudian.

Makna Yang Terkandung

  1. Kita janganlah hendaknya terlalu dikuasa oleh perasaan dengan tidak mempergunakan pikiran yang sehat, karena akan berakibat hilangnya kepribadian yang ada pada diri kita.
  2. Jika hendak memutuskan sesuatu hendaklah ipikirkan masak-masak lebih dahulu agar kelas tidak menyesal.
  3. Siapa berbuat jahat tentu akan mendapat balasan kelak sebagai akibat dari perbuatannya itu.
  4. Mengajarkan bagaimana persaan cinta dan rindu terhadap seseorang sangat menyeksakan apabila hajat untuk bersama orang yang amat disayangi tak kesampaian. Itulah, masalah yang berlaku apabila kita tidak meletakkan keutamaan cinta kepada ilahi, serta terlalu cintakan dunia.
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Desember 9, 2010 in Kumpulan Sinopsis Novel, Novel HAMKA

 

Tag: ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: